Tren Pemasaran Instagram B2B & B2C tahun 2022

Schmu.id, Digital Marketing : Tren Pemasaran Instagram B2B & B2C tahun 2022, Ketika berbicara tentang media sosial, ada banyak perbedaan di mana saluran B2C dan merek B2B diprioritaskan.

Menurut HubSpot Blog Research yang mensurvei 500+ pemasar pada tahun 2021, 75% bisnis B2B saat ini memanfaatkan Facebook dibandingkan dengan hanya 66% B2C.

60% bisnis B2C memanfaatkan YouTube, 24% lebih tinggi dari bisnis B2B. Untuk Twitter, hal yang sama berlaku – lebih populer di kalangan merek B2C daripada bisnis B2B.

Ketika kita mempersempitnya menjadi Instagram, bagaimana perbandingannya? Mari selami perbedaan utama antara merek B2C dan B2B di platform sosial.

Tren Pemasaran Instagram B2B & B2C 2022

Instagram Marketing Trend 2022
Instagram Marketing Trend 2022

Sukses Lebih Baik dengan Pemasaran Influencer

Dalam hal pemasaran influencer, perusahaan B2B melaporkan pengembalian investasi yang jauh lebih tinggi daripada perusahaan B2C. Faktanya, 25% pemasar B2B mengatakan ini adalah strategi pemasaran yang paling mereka rencanakan untuk dimanfaatkan pada tahun 2022, dibandingkan dengan hanya 10% pemasar B2C.

Ketika diminta untuk menentukan peringkat ROI dari bermitra dengan influencer, 70% pemasar B2B mengatakan itu menawarkan ROI tinggi dibandingkan dengan hanya 51% pemasar B2C. Sebagian besar merek B2C melaporkan ROI rata-rata dari strategi ini.

Akibatnya, 68% pemasar B2B berencana untuk meningkatkan investasi mereka dalam pemasaran influencer pada tahun 2022.

Namun, ketika kami melihat kemitraan dengan merek dan akun dengan audiens serupa, segalanya berubah.

Baca Juga:   Bagaimana Seorang Influencer Instagram Dari 0 Menjadi 45K di Reel Dengan Cepat

Pemasar B2C lebih beruntung – 51% melaporkan ROI tinggi, 12% lebih tinggi dari pemasar B2B.

Lebih Banyak Tren dan Tantangan Hashtag Bermerek

Sementara penelitian menunjukkan bahwa merek B2C dan B2B memanfaatkan tagar pada tingkat yang sama, merek B2B tampaknya mendapatkan hasil yang lebih baik.

12% pemasar B2B mengatakan strategi ini menghasilkan ROI terbesar, dibandingkan dengan hanya 7% pemasar B2C.

Selain itu, sekitar 96% pemasar B2B berencana untuk melanjutkan atau meningkatkan investasi mereka dalam tren dan tantangan tagar bermerek.

Fokus pada Konten Edukasi dan Otentik

Ketika diminta untuk menentukan peringkat strategi berkinerja terbaik mereka di Instagram, sebagian besar merek B2B memberi peringkat konten pendidikan cukup rendah. Itu tertinggal di belakang sebagian besar strategi termasuk alat belanja IG, membuat konten yang menarik, interaksi audiens, dan kampanye iklan.

Hanya 4% pemasar B2B yang mengatakan menawarkan ROI tertinggi.

Meskipun demikian, 68% berencana untuk meningkatkan investasi mereka dalam membuat konten pendidikan atau informatif.

Sementara itu, 46% pemasar B2C berencana melakukan hal yang sama. Ini kemungkinan karena, bagi banyak merek B2C (khususnya 27%), 2022 akan menjadi pertama kalinya mereka memanfaatkan strategi ini.

Konten autentik di belakang layar adalah permainan besar lainnya untuk merek B2B. Mereka berencana untuk meningkatkan jenis konten ini 16% lebih banyak daripada merek B2C, menurut penelitian kami.

Kami tahu alasannya – 16% pemasar B2B mengatakan jenis konten ini telah menghasilkan ROI terbesar pada tahun 2021, dibandingkan dengan hanya 6% pemasar B2C.

Jadi, sementara sebagian besar pemasar B2B (63%) berencana untuk meningkatkan investasi mereka dalam jenis konten ini, 10% dari B2C akan menurunkannya. Padahal, itu adalah tipe konten dengan persentase divestasi tertinggi untuk merek B2C.

Baca Juga:   3 Cara Mengatasi Lupa Kata Sandi Instagram

Tren dan Taktik B2C

Prioritas Lebih Tinggi pada Layanan Pelanggan

Merek B2C memanfaatkan Instagram untuk layanan pelanggan lebih dari merek B2B – 14% lebih tepatnya.

Bertanya-tanya mengapa? Dua alasan.

Yang pertama adalah selaras dengan tujuan bisnis mereka. Sekitar 27% pemasar B2C mengatakan meningkatkan layanan pelanggan dan retensi adalah salah satu tujuan utama mereka di Instagram dan akan terus berlanjut pada tahun 2022.

Alasan kedua adalah bahwa strategi ini membuahkan hasil.

44% pemasar B2C mengatakan memanfaatkan IG untuk layanan pelanggan menawarkan ROI tinggi dan 51% mengatakan ROI rata-rata.

Lebih Banyak Penggunaan Alat Belanja

Pada tahun 2022, 34% merek B2C berfokus untuk mengiklankan produk dan layanan mereka, dibandingkan dengan hanya 22% merek B2B.

Mengetahui data ini, masuk akal jika alat belanja Instagram lebih populer di kalangan merek B2C.

alat belanja instagram

Sumber Gambar hubspot

Selain menyelaraskan dengan tujuan mereka, 48% pemasar B2C mengatakan itu menawarkan ROI yang tinggi. Faktanya, ini adalah strategi Instagram berkinerja terbaik mereka bersama dengan memanfaatkan platform untuk layanan pelanggan.

Terlepas dari angka-angka yang menjanjikan ini, tidak semua merek B2C telah mencoba strategi ini. Untuk 37% pemasar B2C, 2022 akan menjadi pertama kalinya mereka melakukannya.

Alasan lain mengapa alat belanja ini tidak lebih populer dengan merek B2B adalah pendapatannya. 48% pemasar B2B mengatakan tantangan terbesar yang mereka hadapi adalah tidak menghasilkan penjualan yang cukup.

Penekanan pada Suara Merek yang Konsisten

Tiga puluh enam persen merek B2C mengatakan kurangnya estetika atau suara yang konsisten telah menyebabkan mereka kehilangan pengikut – 10% lebih tinggi daripada merek B2B.

42% berencana untuk memanfaatkan ini untuk pertama kalinya pada tahun 2022. Namun, mereka yang menggunakannya mengatakan itu adalah investasi pemasaran dengan kinerja tertinggi kedua di belakang pembuatan konten yang mendorong keterlibatan.

Baca Juga:   Ciri-ciri Akun yang Menggunakan Jasa Like Instagram yang Perlu Kamu Ketahui

Selain itu, 16% pemasar B2C mengatakan ini adalah strategi pemasaran yang paling banyak mereka investasikan, dibandingkan dengan hanya 9% merek B2B.

Baca Juga: Instagram Marketing Trend, Berikut Pantauan Hubspot di Tahun 2022

Meskipun merek B2B dan B2C sebagian besar berpotongan di tujuan utama mereka, cara mereka menggunakan platform sangat berbeda.

Berita ini kami Kurasi dari hubspot.com dengan judul aseli Tren Pemasaran Instagram B2B & B2C tahun 2022 [Data from 500 Marketers]

Digital MarketingTren Pemasaran Instagram B2B & B2C tahun 2022

Terkini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini