Apa Itu Kateter Urine? Penggunaan, Jenis, dan Efek Sampingnya

Schmu.id, Apa itu kateter urine adalah alat yang digunakan dalam kebutuhan medis. Biasanya, kateter urin digunakan ketika seseorang mengalami kesulitan buang air kecil. Kateter urin adalah alat penting untuk membantu mengosongkan kandung kemih dan mencegah gagal ginjal.

Kateter umumnya berbentuk tabung fleksibel kecil yang dimasukkan ke dalam uretra. Kateter urin umumnya dipasang oleh seorang profesional medis. Seorang profesional kesehatan akan membantu memilih kateter dan peralatan yang tepat.

Kateter urin tersedia dalam berbagai ukuran dan jenis. Berikut penjelasan mengenai kateter urin dan jenisnya, dirangkum schmu dari berbagai sumber. jum’at (3/6/2022).

Apa itu kateter urine?

jenis kateter urine
jenis kateter urine

Menurut WebMD, kateter adalah tabung tipis dan fleksibel yang dapat memasukkan cairan ke dalam tubuh atau mengeluarkannya. Kateter yang digunakan untuk memasukkan cairan disebut kateter intravena.

Sedangkan kateter yang biasa digunakan untuk mengeluarkan cairan tubuh seringkali berupa kateter urin.

Kateter adalah alat medis yang dapat dimasukkan ke dalam tubuh untuk mengobati penyakit atau melakukan prosedur pembedahan. Kateter dapat dimasukkan ke dalam rongga tubuh, saluran, atau pembuluh darah, otak, kulit atau jaringan adiposa.

Secara fungsional, mereka memungkinkan drainase, pemberian cairan atau gas, akses ke instrumen bedah, dan juga melakukan berbagai tugas lain tergantung pada jenis kateter.

Kateter urin digunakan jika pasien mengalami kesulitan buang air kecil atau tidak dapat mengontrol kapan harus buang air kecil. Kateter urin yang masuk ke kandung kemih dapat mengeluarkan urin.

Baca Juga:   Apa Itu Jurnal Ilmiah? Ini Pengertian dan Contohnya

Kateter urin adalah tabung fleksibel untuk mengalirkan urin dari kandung kemih. Seseorang mungkin perlu menggunakan kateter urin jika mereka mengalami kesulitan buang air kecil.

Jika kandung kemih tidak dikosongkan, urin dapat menumpuk dan menyebabkan tekanan pada ginjal. Tekanan tersebut dapat menyebabkan gagal ginjal, yang dapat berbahaya dan mengakibatkan kerusakan permanen pada ginjal.

Ada tiga jenis kateter urine yang umum digunakan, kateter tetap, eksternal, dan jangka pendek.

Kateter menetap (kateter suprapubik)

Kateter menetap adalah kateter yang ada di kandung kemih. Ini juga dikenal sebagai kateter Foley. Jenis ini dapat berguna baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang.

Seorang perawat biasanya memasukkan kateter ke dalam kandung kemih melalui uretra. Terkadang, kateter dimasukkan ke dalam kandung kemih melalui lubang kecil di perut. Jenis kateter menetap ini dikenal sebagai kateter suprapubik.

Salah satu ujung kateter terpasang memiliki balon kempis terpasang. Penyedia layanan kesehatan akan memasukkan ujung ini ke dalam kandung kemih dan kemudian mengembang balon dengan air steril untuk menahan kateter di tempatnya.

Kateter eksternal (kateter kondom)

Beberapa pria memiliki pilihan untuk menggunakan kateter eksternal. Kateter kondom adalah kateter yang dipasang di luar tubuh. Ini biasanya diperlukan untuk orang dengan penis yang tidak memiliki masalah retensi urin tetapi memiliki cacat fungsional atau mental yang serius, seperti demensia.

Kateter ini umumnya lebih nyaman dan membawa risiko infeksi yang lebih rendah daripada kateter menetap. Kateter kondom biasanya perlu diganti setiap hari, tetapi beberapa merek dirancang untuk digunakan lebih lama. Ini dapat menyebabkan iritasi kulit lebih sedikit daripada kateter kondom yang membutuhkan pelepasan dan aplikasi ulang setiap hari.

Baca Juga:   Beasiswa Kuliah Luar Negeri LPDP 2022, Simak Infonya

Kateter jangka pendek (kateter intermiten)

Kateter intermiten, atau kateter standar, adalah tabung tipis dan fleksibel yang dimasukkan sementara ke dalam kandung kemih melalui uretra. Ujung luar tabung dapat dibiarkan terbuka, memungkinkan urin mengalir ke dalam wadah. Pilihan lain adalah memasang selang ke kantong drainase eksternal, yang menampung urin.

Dalam beberapa kasus, pasien mungkin hanya memerlukan kateter untuk waktu yang singkat setelah operasi sampai kandung kemih kosong. Setelah kandung kemih kosong, kateter jangka pendek harus dilepas. Profesional kesehatan menyebut ini sebagai kateter masuk dan keluar.

Kapan harus menggunakan kateter urin?

Menurut Healthline, seseorang disarankan untuk menggunakan kateter jika mereka tidak dapat mengontrol buang air kecil, mengalami inkontinensia urin, atau mengalami retensi urin.

Penyebab seseorang tidak bisa buang air kecil sendiri dapat mencakup penyumbatan aliran urin, pembedahan, cedera saraf, kondisi mental, untuk obat-obatan tertentu.

Penyedia layanan kesehatan juga dapat memasukkan kateter urin untuk mengukur keluaran urin secara akurat pada orang yang sakit kritis. Kateter juga digunakan untuk mengalirkan kandung kemih sebelum, selama, atau setelah seseorang menjalani operasi.

Selama persalinan, kateter digunakan untuk mengeringkan kandung kemih wanita setelah anestesi epidural. Kateter juga digunakan untuk memberikan obat langsung ke kandung kemih seseorang.

Efek samping penggunaan kateter

Efek samping penggunaan kateter
Efek samping penggunaan kateter

Masalah Dengan Kandung Kemih

Seperti dilansir dari Medical News Today, pemasangan kateter urin dapat menyebabkan efek samping berikut:

Kram kandung kemih

Sangat umum bagi orang dengan kateter tetap untuk mengalami kejang kandung kemih. Ini terjadi ketika kandung kemih mencoba mengeluarkan bagian balon dari kateter.

Seorang dokter mungkin meresepkan obat untuk mengurangi frekuensi dan intensitas kejang ini.

Penyumbatan

Orang dengan kateter menetap mungkin melihat puing-puing di tabung kateter. Meskipun normal, deposit mineral ini terkadang dapat menyumbat kateter dan mencegah drainase.

Baca Juga:   Beasiswa S2-S3 Unair, Ada 10 Beasiswa yang Ditawarkan

Penting bagi seseorang untuk segera memberi tahu penyedia layanan kesehatan mereka jika kateter mereka tersumbat, atau jika mereka menghasilkan gumpalan atau pecahan darah yang besar.

Baca juga: Manfaat Mandi Air Dingin di Pagi Hari

Rasa sakit dan ketidaknyamanan

Penggunaan jangka panjang dari kateter tetap dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan. Penting untuk membicarakan hal ini dengan dokter Anda, yang akan dapat memberikan atau memberi nasihat tentang pereda nyeri yang tepat.

Silahkan berlangganan konten kami di Google News

EdupediaApa Itu Kateter Urine? Penggunaan, Jenis, dan Efek Sampingnya
Sourceliputan 6

Terkini

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini